Minggu, 12 Agustus 2018 - 02:13:46 WIB
Menikah dapat Bantu Melindungi Kesehatan Jantung, Ini Buktinya
Kategori: Seremonial - Dibaca: 2151 kali

Washington (SIOGE) - Berada dalam hubungan yang sehat telah terbukti memberikan manfaat kesehatan, termasuk kehidupan yang lebih panjang.
Pernyataan di atas setidaknya terbukti dalam sebuah penelitian terbaru, yang melaporkan bahwa pasangan menikah cenderung memiliki risiko penyakit jantung yang lebih rendah.
Dikutip dari Time.com pada Kamis (21/6/2018), ulasan yang dipublikasikan di jurnal Heart itu menganalisis lebih dari 30 penelitian yang melibatkan lebih dari dua juta orang.
Studi tersebut termasuk informasi tentang status pernikahan dan risiko pasangan terhadap masalah kesehatan yang berhubungan dengan fungsi jantung.
Diperkirakan sebanyak 80 persen dari risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular, berkaitan dengan kondisi genetika atau masalah kesehatan lainnya, seperti tekanan darah tinggi atau diabetes.
Namun menurut peneliti, ada 20 persen faktor lain yang turut memengaruhi kesehatan jantung, seperti kontak sosial yang melibatkan interaksi antar personal dan kelompok, termasuk di dalamnnya jalinan rumah tangga.
Data menunjukkan bahwa orang yang tidak menikah berada pada risiko 42 persen lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular dan risiko 16 persen terancam gangguan arteri koroner, dibandingkan dengan mereka yang sudah menikah.
Untuk orang-orang yang dulunya pernah menikah, memiliki risiko penyakit terkait fungsi jantung lebih tinggi dibandingkan mereka yang saat ini menikah.
Orang-orang yang belum lama bercerai memiliki sekitar 35 persen risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung. Lebih dari itu, khusus bagi penyandang status janda dan duda, mereka cenderung memiliki sekitar 16 persen kemungkinan gejala stroke.
Meski memiliki spektrum manfaat yang luas, studi ini sejatinya terbatas pada penggunaan informasi dari pasangan heteroseksual, dan tidak melihat kualitas hubungan antar personal.
Selain itu, penelitian ini juga tidak melihat kesehatan jantung orang-orang yang tinggal dengan pasangan mereka, tetapi tidak menikah.
Faktor Selain Menikah
Menurut beberapa ahli, menikah dapat berarti bahwa masing-masing pihak mampu mengenali dengan baik perubahan satu sama lain, terutama ketika menyadari kondisi kesehatan yang berhubungan dengan jantung.
Peneliti berspekulasi bahwa jika pasangan yang sudah menikah tetap mempertahankan pekerjaan masing-masing, kemungkinan besar mereka memiliki perawatan kesehatan yang lebih baik.
Di sisi lain, ada juga kemungkinan bahwa stres akibat perceraian dapat menggarisbawahi risiko yang lebih tinggi terhadap penyakit jantung.
Meski menikah hampir mustahil menjadi rekomendasi kesehatan bagi masyarakat luas, namun para peneliti berpendapat bahwa status perkawinan seseorang mungkin bisa dipertimbangkan selama pemeriksaan kesehatan, terutama untuk penyakit kardiovaskular.(Lip6)




Isi Komentar :
Nama :
Komentar
 
 (Huruf Apa Itu ?)